Sunday, October 12, 2014

Fakta Dunia "SEPULUH TEORI PINGGIRAN PALING KONTROVERSIAL - PART 1"

http://massandry.blogspot.com
Sebuah teori "pinggiran" adalah suatu gagasan yang berangkat dari pandangan mainstream. Ini bisa menjadi hipotesis diverifikasi, tipuan sejarah, atau penemuan ilmuan. Teori pinggiran sering mengelilingi cerita aneh berita, kebetulan, fitur geologi, atau kejadian aneh, karena ketika kita disajikan dengan spekulasi belum diverifikasi, kita sering ingin menyelidiki topik lebih lanjut dalam upaya untuk menemukan jawaban.

The Franklin Prophecy
The Franklin Prophecy adalah pinggiran keyakinan bahwa Benjamin Franklin membuat komentar anti-Yahudi dalam pidatonya di Konvensi Konstitusi 1787. Teori ini sering disebut sebagai Franklin Pemalsuan, tetapi telah menemukan penerimaan di media Arab dan Palestina. Menurut para penganutnya, pidato Franklin yang ditulis oleh Charles Cotesworth Pinckney dan termasuk informasi tentang mengapa Amerika Serikat tidak boleh membiarkan imigrasi Yahudi.

Pidato dikatakan untuk memasukkan Franklin mengatakan bahwa orang-orang Yahudi akan mengumpulkan dalam jumlah besar dan berusaha untuk mengubah pemerintah AS. Seharusnya, Franklin merasa orang-orang Yahudi tidak akan berintegrasi ke dalam masyarakat dan akan merusak iman Kristen. Ide telah dijemput oleh wartawan di Palestina, Mesir, dan Arab Saudi, yang telah mengklaim bahwa Franklin "nubuat sekarang datang benar dalam pemerintah AS."

Pada tahun 2002, Franklin Prophecy disebutkan oleh Osama Bin Laden dalam bukunya "Surat untuk Rakyat Amerika." Banyak aspek dari titik teori untuk pemalsuan dan penipuan jelas. Pidato menggunakan terminologi abad ke-20-19-dan, dan pada kenyataannya, Benjamin Franklin sangat ramah terhadap orang-orang Yahudi. Dia bahkan memberikan kontribusi terhadap pembangunan rumah ibadat permanen pertama di Philadelphia.

British Israelism
British Israelism adalah doktrin berbasis di sekitar gagasan bahwa orang-orang keturunan Eropa Barat adalah kerabat dari Sepuluh Suku Hilang Israel. Pinggiran teori yang dikembangkan di Inggris selama abad ke-17 dan akhirnya menyebar ke Amerika Serikat. Ide ini dipromosikan oleh dua orang, Richard Brothers and John Wilson, yang percaya bahwa Anglo-Saxon adalah keturunan dari suku Scythian kuno. Pada tahun 1783, sebuah buku berjudul "The United States Peningkatan ke Glory dan Honor" diterbitkan, menunjukkan bahwa kesamaan ada antara Amerika Serikat dan Israel.

Pada 1870-an, sejumlah kecil organisasi didirikan di Inggris dan Amerika untuk mendukung teori tersebut. Pada tahun 1919, Federasi Inggris-Israel-Dunia didirikan di London dan bergabung dengan beberapa tokoh politik terkemuka, termasuk Perdana Menteri Selandia Baru, William Massey. Salah satu prinsip utama dari teori ini adalah bahwa Keluarga Kerajaan Inggris yang langsung turun dari Raja Daud. Pada tahun 1902, Mary Baker Eddy menjadi orang pertama untuk melacak garis keturunan dari Ratu Victoria ke Raja Daud.

Meskipun popularitas teori ini, genetika manusia modern tidak mendukung gagasan itu. Penelitian tentang kromosom Y-orang Yahudi telah menyarankan bahwa mereka terkait erat dengan populasi lain dari Timur Tengah, seperti Arab, Turki, dan Kurdi. Kritik terhadap teori mengatakan bahwa itu didasarkan pada penelitian amatir sangat spekulatif dan tidak memiliki dasar yang cukup besar, sementara orang-orang percaya terus fokus pada linguistik historis dari nama tempat tertentu dan interpretasi alkitabiah teks sejarah.

Hipotesis Calon Kerajaan
Harold Brooks-Baker adalah seorang jurnalis Anglo-Amerika yang menjadi terkenal karena buku-bukunya pada silsilah keluarga Kerajaan Inggris. Dalam karyanya, Brooks-Baker menyarankan bahwa setiap pemilihan presiden AS telah dimenangkan oleh kandidat dengan darah yang paling royal. Teori ini dikenal sebagai kandidat hipotesis yang paling royal.

Brooks-Baker ditelusuri garis keturunan dari 33 presiden AS kembali ke Alfred the Great dan Charlemagne. Dalam buku Keluarga Presiden Burke dari Amerika Serikat, ia menyarankan agar George W. Bush adalah sepupu ke-13 saat Ratu Elizabeth. Brooks-Baker juga mengklaim bahwa Ratu Elizabeth adalah terkait dengan Nabi Muhammad. Temuan telah membantu bahan bakar teori konspirasi bahwa kelompok elit, seperti Illuminati, diam-diam mengendalikan pemilu Amerika, menggunakan media untuk mempromosikan kandidat yang paling royal.

Pada tahun 2010, muncul cerita bahwa seorang siswa kelas tujuh di Watsonville, California telah menemukan bahwa setiap presiden AS, kecuali Martin Van Buren adalah keturunan dari Raja John dari Inggris. Gadis itu menemukan koneksi setelah menjelajahi database silsilah yang dibuat oleh kakeknya. Pada 1215, Raja John diberlakukan Magna Carta, yang merupakan salah satu dokumen pertama yang mendukung "demokrasi." Dikatakan bahwa tidak ada freeman dapat dihukum kecuali dengan hukum rakyat. The Magna Carta dianggap sebagai leluhur dari Konstitusi Amerika Serikat.

Untuk proyek ini, gadis (yang juga terkait dengan Raja John) terkait Barack Obama sebagai sepupu ke-18 melalui keluarga ibu Obama. Setelah cerita menjadi berita utama, gadis itu mengatakan bahwa dia tidak terkejut dengan sambungan karena orang-orang tampaknya memiliki ciri umum kekuasaan yang ingin. Kritik terhadap teori mengatakan bahwa kemungkinan yang terkait dengan anggota dari Keluarga Kerajaan Inggris yang sangat tinggi. Salah satu perkiraan telah menyarankan bahwa lebih dari 150 juta orang Amerika mungkin keturunan kerajaan.

Toledot Yeshu
Sefer Toledot Yeshu ("Kitab Sejarah Yesus") adalah ajaran Kristiani abad pertengahan yang menyajikan kehidupan Yesus dalam cahaya yang cukup berbeda. Teks secara luas diyakini tipuan, tetapi telah disajikan sebagai fakta di berbagai titik sepanjang sejarah. Buku ini mengatakan bahwa Yesus adalah anak haram yang berlatih "sesat kegiatan" dan meninggal kematian yang memalukan. Dia disajikan sebagai orang kebijaksanaan, tetapi tidak menghormati orang yang lebih tua.

Sedikit yang diketahui tentang asal-usul sebenarnya dari Toledot, tapi banyak yang merasa itu beredar secara lisan sebelum dimasukkan ke dalam berbagai bentuk sastra. Satu studi menunjukkan bahwa lebih dari 100 naskah buku masih ada, dengan tertua dari abad ke-11. Namun, informasi dalam buku menunjukkan tanggal publikasi berpotensi sebelumnya. Beberapa ahli telah mengusulkan buku itu mengumpulkan tidak lebih awal dari abad keenam, sedangkan penyebutan awal dari buku ini diduga berasal dari tahun 826.

Pada Abad Pertengahan, yang Toledot Yeshu rupanya digunakan oleh beberapa komunitas Yahudi untuk mendiskreditkan agama Kristen. Buku ini pertama kali diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh seorang biarawan Dominika bernama Ramon Marti di 1200. Pada 1405, dokumen itu dilarang oleh gereja, dan pada tahun 1543, itu digunakan oleh Martin Luther untuk mengutuk orang-orang Yahudi. Pada tahun 1614, buku itu dicetak ulang oleh murtad Yahudi Samuel Friedrich Brenz dan disajikan sebagai fakta.

The Toledot telah didukung oleh anekdot dari Midrash dan Talmud, yang telah berusaha untuk menghilangkan prasangka dua doktrin Kristen primer, kelahiran perawan dan kenaikan Yesus. Dalam buku itu, Maria dikatakan telah tergoda oleh seorang tentara bernama Ben Pandera sebelum melahirkan Yesus. Setelah kematiannya, tubuh Yesus dicuri dari kuburnya, namun akhirnya ditemukan oleh pihak berwenang. Pada tahun 1937, sarjana Yahudi Hugh J. Schonfield menerbitkan sebuah buku yang menyarankan Toledot lebih tua dari yang diperkirakan dan mungkin "Injil orang Ibrani." Dokumen telah jatuh dari popularitas tetapi tetap menjadi titik kontroversi dalam iman Kristen.

Ibragim Todashev Apakah Dibunuh
Ibragim Todashev adalah Chechnya-Amerika yang ditembak mati oleh seorang agen FBI pada tanggal 22 Mei 2013. Dia adalah seorang kenalan dari Boston Marathon bomber Tamerlan Tsarnaev, dan tewas saat ditanyai tentang pengeboman dan pembunuhan tiga yang terjadi di Waltham, Massachusetts, pada malam 11 September 2011. Pada hari penembakan itu, dua petugas Kepolisian Negara dan agen FBI mewawancarai Todashev selama kurang lebih delapan jam sebelum ia mengaku terlibat dengan Tamerlan Tsarnaev di 2011 pembunuhan.

Pada awalnya melaporkan bahwa Todashev tewas saat sendirian dengan agen FBI. Itu juga awalnya mengklaim bahwa ia mengancam petugas dengan pisau, pistol, atau pedang, namun laporan-laporan ini kemudian diberhentikan. Todashev kini diperkirakan telah bersenjata dalam insiden itu. Namun, ia mungkin telah menggunakan tiang logam atau sapu. Sayangnya, FBI telah disegel semua dokumen dalam kasus ini, sehingga tidak mungkin untuk menentukan apa yang sebenarnya terjadi.

Kerahasiaan penembakan telah melahirkan serangkaian konspirasi teori yang mengatakan Todashev dibunuh oleh FBI untuk menjaga dia diam tentang pengeboman Boston Marathon. Dia dijadwalkan melakukan perjalanan ke Rusia dua hari setelah kematiannya. Penembakan itu telah membuat marah banyak orang, dan FBI telah memblokir semua upaya untuk melihat laporan otopsi karena kasusnya masih dalam penyelidikan.

The American Civil Liberties Union telah menyerukan penyelidikan independen atas penembakan itu, sementara kedutaan Rusia di Washington telah menjadi aktif dalam mencari rincian dalam kasus ini. The Washington Post juga telah meminta jawaban tentang bagaimana Todashev meninggal. Seperti dengan Sandy Hook shooting Dasar 2012 Aurora pembunuhan, dan pemboman Boston Marathon, rincian acara telah bingung dengan palsu atau tidak akurat laporan media dan rumor, yang sayangnya telah jauh meledak di luar proporsi dengan bantuan cepat dari media sosial .

Newer Post Older Post Home

Bacaan Ringan "BANG JAMPANG - JAWARA DARI JAMPANG / GROGOL - PART 3"

http://massandry.blogspot.com Setibanya dikampung, sebuah fitnah menanti. Sebuah fitnah yang dibuat Subro dan Gabus yang menyatakan bahwa...

Blogger Template by Blogcrowds