Monday, November 26, 2012

Tokoh Terkenal "PIERRE AUGUSTE RENOIR - SANG MAESTRO IMPRESSIONISME"

http://massandry.blogspot.com
Pierre-Auguste Renoir (1841-1919) adalah seorang seniman Perancis yang seorang pelukis terkemuka dalam pengembangan gaya impresionis. Sebagai celebrator keindahan, dan sensualitas terutama feminin, telah mengatakan bahwa "Renoir adalah wakil terakhir dari tradisi yang dijalankan langsung dari Rubens ke Watteau." 

Pierre-Auguste adalah ayah dari aktor Pierre Renoir dan pembuat film Jean Renoir.

Pierre-Auguste Renoir lahir di Limoges, Haute-Vienne, Prancis, anak dari keluarga kelas pekerja. Sebagai anak laki-laki, ia bekerja di sebuah pabrik porselen di mana bakat gambarnya menyebabkan terpilih untuk melukis desain di porselen halus. Nya Ia juga melukis hiasan bagi para misionaris luar negeri dan dekorasi pada fans sebelum dia terdaftar di sekolah seni. Selama tahun-tahun awal, ia sering mengunjungi Louvre untuk mempelajari pelukis utama Perancis.
The Box Theater, 1874 oleh Pierre-Auguste Renoir, Courtauld Institute Galeri, London

Pada 1862, ia mulai belajar seni di bawah Charles Gleyre di Paris. Di sana ia bertemu dengan Alfred Sisley, Frédéric Bazille, dan Claude Monet [4]. Pada kali selama tahun 1860-an, ia tidak punya cukup uang untuk membeli cat. Meskipun Renoir pertama mulai menunjukkan lukisan di Salon Paris pada 1864, pengakuan tidak datang selama sepuluh tahun, karena, sebagian, terhadap gejolak dari Franco-Prusia.

Selama Komune Paris pada tahun 1871, sementara Renoir dicat di tepi Sungai Seine, beberapa Communard pikir dia adalah mata-mata, dan hendak melempar dia ke dalam sungai ketika pemimpin Komune, Raoul Rigault, diakui Renoir sebagai pria yang telah melindungi dia di kesempatan sebelumnya.

Pada tahun 1874, persahabatan sepuluh tahun dengan Jules Le Cœur dan keluarganya berakhir, dan Renoir tidak hanya kehilangan dukungan berharga diperoleh oleh asosiasi, tetapi juga menyambut murah hati untuk tinggal di properti mereka di dekat Fontainebleau dan hutan indah nya. Ini hilangnya lokasi lukisan favorit menghasilkan perubahan yang berbeda dari mata pelajaran.
Kedewasaan

Renoir mengalami pengakuan awalnya ketika enam lukisannya digantung dalam pameran impresionis pertama pada tahun 1874. Pada tahun yang sama, dua dari karya-karyanya yang ditampilkan dengan Durand-Ruel di London.

Pada tahun 1881, ia melakukan perjalanan ke Aljazair, sebuah negara yang terkait dengan Eugène Delacroix, kemudian ke Madrid, untuk melihat karya Diego Velázquez. Setelah itu, ia melakukan perjalanan ke Italia untuk melihat karya Titian di Florence dan lukisan Raphael di Roma. Pada 15 Januari 1882 Renoir bertemu dengan komposer Richard Wagner di rumahnya di Palermo, Sisilia. Renoir melukis potret Wagner hanya dalam tiga puluh lima menit. Pada tahun yang sama, Renoir convalesced selama enam minggu di Aljazair setelah tertular pneumonia, yang secara permanen merusak sistem pernapasan nya.

Pada tahun 1883, Renoir menghabiskan musim panas di Guernsey, menciptakan lima belas lukisan dalam sedikit lebih dari satu bulan. Sebagian besar fitur Moulin Huet, sebuah teluk di Saint Martin, Guernsey. Guernsey adalah salah satu dari Kepulauan Channel di Selat Inggris, dan memiliki pemandangan yang bervariasi yang meliputi pantai, tebing dan teluk. Lukisan-lukisan ini adalah subyek dari serangkaian perangko peringatan yang dikeluarkan oleh Bailiwick of Guernsey pada tahun 1983.

Sementara tinggal dan bekerja di Montmartre, Renoir dipekerjakan sebagai model Suzanne Valadon, yang berpose untuknya (The Bathers, 1885-1887; Dance di Bougival, 1883)dan banyak pelukis sesama sambil belajar teknik mereka, pada akhirnya ia menjadi salah satu pelukis terkemuka hari.

Pada tahun 1887, tahun ketika Ratu Victoria merayakan nya Jubilee Emas, dan atas permintaan asosiasi ratu, Phillip Richbourg, Renoir menyumbangkan beberapa lukisan untuk katalog "Perancis impresionis Lukisan" sebagai tanda kesetiaannya.

Pada tahun 1890, ia menikah dengan Aline Victorine Charigot, yang, bersama dengan sejumlah teman-teman artis, telah menjabat sebagai model untuk Le des Canotiers Déjeuner (Luncheon dari Partai Boating, 1881), dan dengan siapa ia sudah punya anak , Pierre, pada 1885. Setelah pernikahannya, Renoir melukis banyak adegan istri dan kehidupan keluarga sehari-hari, termasuk anak-anak dan pengasuh mereka, Aline sepupu Gabrielle Renard. The Renoir memiliki tiga anak, satu di antaranya, Jean, menjadi seorang pembuat film dari catatan dan lain, Pierre, menjadi panggung dan aktor film.

Sekitar 1892, Renoir mengembangkan rheumatoid arthritis. Pada tahun 1907, ia pindah ke iklim yang lebih hangat dari "Les Collettes," sebuah peternakan di Cagnes-sur-Mer, dekat pantai Mediterania .

 Renoir dicat selama dua puluh tahun terakhir hidupnya, bahkan ketika arthritis sangat terbatas nya gerakan, dan ia duduk di kursi roda. Dia mengembangkan cacat progresif di tangannya dan ankylosis bahu kanannya, membutuhkan dia untuk mengubah teknik melukis. Hal ini sering dilaporkan bahwa dalam stadium lanjut arthritis-nya, ia melukis dengan memiliki sikat diikat ke jari lumpuh nya, tapi ini salah, Renoir tetap mampu menangkap kuas, meskipun ia diperlukan seorang asisten untuk menempatkannya di tangannya The pembungkus tangannya dengan perban, tampak dalam foto-foto akhir dari artis,. bertugas untuk mencegah iritasi kulit.

Selama periode ini, ia menciptakan patung dengan bekerja sama dengan seniman muda, Richard Guino, yang bekerja tanah liat. Renoir juga menggunakan kanvas bergerak, atau roll gambar, untuk memudahkan melukis karya besar dengan mobilitas terbatas bersama nya.

Potret Renoir tentang aktris Austria Tilla Durieux (1914) mengandung bercak playful warna cerah pada kerudungnya yang mengimbangi menimbulkan klasik aktris dan menyorot keterampilan Renoir saja 5 tahun sebelum kematiannya.

Pada tahun 1919, Renoir mengunjungi Louvre untuk melihat lukisannya tergantung dengan orang-orang dari empu tua. Dia meninggal di desa Cagnes-sur-Mer, Provence-Alpes-Côte d'Azur, pada tanggal 3 Desember.
Artworks
Dance di Le Moulin de la Galette (Bal du moulin de la Galette), 1876, Pierre-Auguste Renoir

Lukisan Renoir yang terkenal karena cahaya hidup dan warna jenuh, paling sering berfokus pada orang-orang dalam komposisi intim dan jujur. Para wanita telanjang adalah salah satu mata pelajaran utamanya. Dalam gaya impresionis karakteristik, Renoir menyarankan rincian adegan melalui sentuhan bebas disikat warna, sehingga angka dengan lembut menyatu dengan satu sama lain dan lingkungan mereka.

Lukisan awalnya menunjukkan pengaruh colourism dari Eugène Delacroix dan luminositas Camille Corot. Dia juga mengagumi realisme Gustave Courbet dan Édouard Manet, dan pekerjaan awal menyerupai mereka dalam penggunaan nya hitam sebagai warna. Selain itu, Renoir mengagumi rasa Edgar Degas 'gerakan. Pelukis Renoir sangat dikagumi adalah abad ke-18 guru François Boucher.

Sebuah contoh yang baik dari karya awal Renoir, dan bukti pengaruh realisme Courbet, adalah Diana, 1867. Pura-pura subjek mitologi, lukisan itu adalah karya studio naturalistik, sosok cermat diamati, kokoh model, dan ditumpangkan pada lanskap dibikin. Jika pekerjaan masih sepotong 'mahasiswa', sudah respon tinggi pribadi Renoir untuk sensualitas wanita hadir. Model adalah Lise Tréhot, maka gundik artis dan inspirasi bagi sejumlah lukisan.

Pada akhir 1860-an, melalui praktek lukisan cahaya dan air en plein air (luar ruangan), ia dan temannya Claude Monet menemukan bahwa warna bayangan tidak cokelat atau hitam, tapi warna tercermin dari benda-benda di sekitar mereka, efek sekarang dikenal sebagai refleksi menyebar. Beberapa pasang lukisan ada di mana Renoir dan Monet, bekerja side-by-side, menggambarkan adegan yang sama (La Grenouillere, 1869).

Salah satu karya terbaik impresionis terkenal adalah 1876 Dance Renoir ini di Le Moulin de la Galette (Bal du moulin de la Galette). Lukisan menggambarkan adegan terbuka, penuh sesak dengan orang-orang, di sebuah taman tari populer di Butte Montmartre, dekat dengan tempat tinggalnya.
Pada Terrace, minyak di atas kanvas, 1881, Art Institute of Chicago

Karya-karya kematangan awal yang biasanya snapshot impresionis kehidupan nyata, penuh warna dan cahaya berkilau. Pada 1880-an pertengahan, bagaimanapun, dia telah melanggar dengan gerakan untuk menerapkan teknik, lebih disiplin formal untuk potret dan lukisan figur, khususnya perempuan, seperti The Bathers, yang dibuat selama 1884-1887. Itu adalah perjalanan ke Italia pada 1881, ketika ia melihat karya-karya Raphael dan master Renaissance lainnya, yang meyakinkannya bahwa dia berada di jalan yang salah, dan untuk beberapa tahun ke depan ia melukis dengan gaya yang lebih parah, dalam upaya untuk kembali untuk klasisisme. Hal ini kadang-kadang disebut nya "Ingres periode", karena ia berkonsentrasi pada gambar dan menekankan garis besar dari angka.

Setelah tahun 1890, bagaimanapun, dia berubah arah lagi, kembali ke warna tipis disikat untuk melarutkan garis seperti dalam karya sebelumnya. Dari periode ini dan seterusnya ia berkonsentrasi terutama pada telanjang monumental dan adegan dalam negeri, contoh yang baik dari yang Gadis di Piano, 1892, dan Baigneuses Grandes, 1887. Lukisan yang terakhir adalah yang paling khas dan sukses akhir-akhir ini Renoir, telanjang berlimpah fleshed .

Seorang seniman produktif, ia membuat beberapa ribu lukisan. Sensualitas hangat gaya Renoir yang dibuat lukisannya beberapa karya paling terkenal dan sering-direproduksi dalam sejarah seni. Koleksi terbesar tunggal karya-181 nya di semua lukisan-adalah di Yayasan Barnes, dekat Philadelphia, Pennsylvania.

Anumerta cetakan
Pada tahun 1919, Ambroise Vollard, dealer seni terkenal, menerbitkan sebuah buku tentang kehidupan dan karya Renoir, La Vie et l'oeuvre de Pierre-Auguste Renoir, dalam edisi 1000 eksemplar. Pada tahun 1986, ahli waris Vollard itu mulai mencetak ulang pelat tembaga, umumnya lukisan dengan cat air tangan diterapkan. Cetakan ini ditandatangani oleh Renoir di piring dan timbul "Vollard" di marjin lama-fashion rendah. Mereka tak terhitung, bertanggal dan tidak ditandatangani dengan pensil.

Anumerta penjualan
Dua lukisan Renoir ini telah terjual lebih dari US $ 70 juta. Bal au moulin de la Galette dijual seharga $ 78.100.000 pada tahun 1990.

Pada tahun 2010, seorang wanita membeli 1.879 Renoir ini Paysages bords de Seine di pasar loak Lembah Shenandoah untuk hanya US $ 7 sebagai bagian dari banyak kotak. Lukisan ini terakhir dijual di Gallerie Bernheim-Jeune pada tahun 1926 ke Herbert Mei, suami dari Sadie Mei, seorang dermawan dari Baltimore Museum of Art. Lukisan itu dijadwalkan akan dijual di Perusahaan Potomack, di Alexandria, VA, pada tanggal 29 September 2012, namun lelang itu kemudian dibatalkan karena klaim bahwa lukisan itu dicuri dari museum Baltimore pada bulan November 1951. Lukisan saat ini sedang disimpan di Perusahaan Potomack lelang-rumah sampai Baltimore museum pejabat dan FBI menentukan pemilik lukisan itu.

Newer Post Older Post Home

Bacaan Ringan "BABAD TANAH CIREBON - PART 10"

http://massandry.blogspot.com Pupuh Ketigapuluh Tiga Kinanti, 38 bait. Pupuh ini menceritakankisah sayembara memperebutkan Putri Pangur...

Blogger Template by Blogcrowds