Monday, June 30, 2014

Bacaan Ringan "KIPRAH TERNCHEM DI BLANTIKA MUSIK ROCK INDONESIA 70-AN - PART 1"

http://massandry.blogspot.com
Kota Solo dijuluki sebagai kota ketiga di Indonesia sesudah Bandung dan Jakarta yang berhasil melahirkan penyanyi dan grup-grup musik dari berbagai macam aliran musik pada dekade 1970-an. Ternchem adalah salah satu band yang lahir di kota ini pada tahun 1969. Nama Ternchem merupakan kepanjangan dari Taruna Cemerlang. Ternchem diperkuat oleh lima orang personil, diantara Dordar (Gitar Melodi), Oendamora (Bass), Onnu (Organ), Bambang SP ( Drum), dan Bernard Permadi (vokal).

Menurut kabar band ini pernah disinggahi sebentar oleh Setiawan Djodi yang menempati posisi sebagai gitaris. sebelum AKA, God Bless, dll lahir dan sekaligus kondang, Band ini telah merasakan pahit getirnya menjadi sekawanan kelompok musisi. Dalam perkembangannya walaupun band ini dilahirkan di kota yang sama dengan kota kelahiran presiden kedua RI Soeharto, akan tetapi rupanya kondisi daerah seperti Solo tak banyak mampu memberikan kehidupan lebih layak bagi band ini, sehingga membuat band ini hijrah ke kota lumpia Semarang. Alasan mereka dipindah ke Semarang karena diminta oleh managernya karena peralatan musiknya akan lebih dilengkapi.

Dalam banyak pertunjukan musiknya, band ini sering membawakan lagu-lagu dari grup musik Grand Funk Railroad, Deep purple, James Brown, dan sebaginya. Pernah dalam salah satu pertunjukannya pada tahun 1972, Ternchem membawakan lagu Grand Funk, tetapi secara tiba-tiba irama berubah menjadi sebuah lagu jawa yang berjudul Suwe Ora Jamu dengan alunan suara Permadi serta gaya yang lucu. Belum selesai dengan lagu tersebut, Ternchem kemudian mengubah irama lagu jawa tersebut menjadi lagu Sepasang Bola Mata. Mereka seakan-akan bisa mengerti selera dari penonton serta terus memikat simpati penonton

Aksi Ternchem di Panggung Pertunjukan
Bernard vokalis dari band ini berekpresi seperti orang kesurupan di atas pentas musiknya. Band Terncem dari Solo terkenal juga karena aksi panggung pertunjukannya yang mempertunjukkan ular, api, dan peti mati. Dalam satu pertunjukannya di Malang Ternchem membawakan suguhan lagu berjudul “fire” dari Deep Purple yang dibawakan dengan versi Bernard sang vokalis. Ia muncul dengan keadaan kepala terbakar. Nyala api ini terus berlangsung hingga ke akhir babak pertama yang puncak dari babak ini adalah adegan bunuh diri Bernard yang kemudian dimasukkan dalam peti mati dengan diiringan lagu dari Rolling Stone yang berjudul “Coming Down Again”.

Namun demikian Terncem masih menyisakan atraksi yang lebih istimewa lagi. Dalam pemunculan babak kedua yang dilalui tanpa setegang babak pertama, vokalis Bernard yang didampingi seekor ular dalam lagunya yang terakhir, sempat merogoh uang saku, dan dihamburkan lembaran-lembaran uang ratusan dan limapuluhan yang merupakan uang sisa honor mereka.

Gaya pertunjukan panggung grup Terncem dari Solo dikenal mengambil gaya panggung Alice Cooper, yang melengkapi penampilannya dengan atraksi bermain ular sanca serta masuk peti mati ditutupi bendera Amerika. Aksi teatrikal band ini juga dilakukan ketika mereka pentas di Palembang, dalam suasana lampu yang gelap samar-samar dengan sinar kemerahan-merahan. Ternchem membuka acaranya dengan irama-irama lembut dibalut alunan organ. Selanjutnya irama berganti dengan irama-irama hot dan keras, kemudian muncul vokalis Bernard, di antara lengkingan suara musik, sebagai bentuk sensasi nyala api dihidupkan di atas topi yang dipakai Bernard.

Aksi panggung tidak berhenti sampai disitu, kemudian irama keras berganti ke irama Melayu dengan diselingi irama Timur Tengah. Kemudian muncullah pemain organ Ony dengan ular mautnya, sambil meliuk-likukkan bersama ular yang digantung di lehernya mengikuti irama musik yang semakin mendayu. Acara ini diselesaikan Ony dengan iringan tepuk tangan dari penonton. Pada babak kedua, aksi adegan sama dengan yang dilakukannya ketika pentas di Malang, puncak aktraksi pertunjukan dengan melakukan adegan penusukan perut dengan pisau di tangannya atau bunuh diri Bernard yang kemudian dimasukkan dalam peti mati. Sebagai penutup dari atraksi Ternchem, band ini membagikan foto mereka kepada publik. Onny dari Ternchem dalam suatu pertunjukannya di Semarang bernyanyi dengan berani dan eksentrik, menggambarkan orang yang sedang masturbasi , bersenggema dengan berdiri.

Pertunjukan dengan memakai ular, api, dan peti mati masih diperlihatkan Ternchem pada pertunjukan Musical Show Penutup Tahun 1972. Pada babak pertama Ony menyuguhkan gaya seperti Ucok AKA ketika menyanyikan lagu “Sex Machine” dengan bergoyang pinggul dan menelungkupkan tubuh, seolah-olah tengah bersenggama. Pada babak kedua, dua orang pemain Ternchem melekatkan ular di leher mereka. Atraksi berikutnya ialah munculnya sebuah peti mati. Tiba-tiba Permadi (vokalis) mengeluarkan sebilah pisau dan mengarahkan pisau tersebut kebagian perutnya. Adegan selanjutnya persis seperti seorang yang melakukan bunuh diri.

Newer Post Older Post Home

Bacaan Ringan "BABAD TANAH CIREBON - PART 10"

http://massandry.blogspot.com Pupuh Ketigapuluh Tiga Kinanti, 38 bait. Pupuh ini menceritakankisah sayembara memperebutkan Putri Pangur...

Blogger Template by Blogcrowds