Tuesday, February 3, 2015

Fakta Kriminal "KASUS KASUS SADIS YANG TERUNGKAP SETELAH PULUHAN TAHUN - PART 1"

http://massandry.blogspot.com
Banyak kasus pembunuhan yang terjadi di dunia ini yang belum terungkap hingga penegak hukum menyerah. Namun Sahabat anehdidunia.com beberapa kasus dimana berkat keberanian dan kesungguhan serta sentuhan keberuntungan yang di peroleh para penegak hukum untuk memecahkan misteri pembunuhan tersebut ternyata membuahkan hasil yang mengejutkan di mana kasus kasus pembunuhan tersebut terungkap dalam puluhan tahun. Bayangkan jika kasus kasus di Indonesia bisa dipecahkan.

Jessica Lynn Keen Terungkap Setelah 18 Tahun
Jessica Keen bisa dikatakan masa kecilnya kurang bahagia dimana pada tahun 1991, dia tinggal di rumah penampungan untuk para remaja yang mempunyai masalah dan homeless di Columbus, dan dia diketahui berjuang untuk dapat bersekolah. Pada tanggal 15 Maret, dia sedang menunggu bus di sebuah halte bus ketika ia diculik dan dibawa ke kuburan di dekatnya. Penculiknya memukulinya dengan 30 kilogram batu nisan . Tubuhnya ditemukan dua hari kemudian sudah tidak bernyawa.

Kasus ini menjadi beku sampai negara mengesahkan undang-undang 18 tahun kemudian dan memaksa semua penjahat yang dihukum karena kejahatan kekerasan untuk menyerahkan sampel DNA ke database negara. Seorang tawanan Marvin Lee Smith yang dipenjara karena melakukan dua kekerasan di daerah Columbus, memberikan sampel yang cocok bukti dari TKP, dan polisi menangkap dan menindak lanjuti perbuatannya.

Pada tanggal 27 Februari 2009, Smith mengaku bersalah atas kejahatan dan menerima hukuman 30 tahun untuk melanjutkan hidupnya di penjara federal.

Cynthia Epps Terbongkar Setelah 20 Tahun
Pada Juni 1994, Buffalo man James Fountain melaporkan bahwa ia telah menemukan sisa-sisa dari tubuh Cynthia Epps 29 tahun yang dimasukkan ke sisi meja di garasi rumahnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu bagaimana mayat tersebut sudah ada di sana, dan ia bekerja sama sepenuhnya dengan polisi. Sebuah penyelidikan mengungkapkan bahwa Epps sempat melakukan hubungan seks sebelum ditikam sampai mati. Tubuhnya telah dimutilasi dalam upaya untuk menghilangkan bukti dan jejak.

Pada tahun 2010, Detektif Charles Aronica dan Lissa Redmond dari Departemen Kepolisian Buffalo membuka kembali penyelidikan dan menginvestigasi Fountain lebih detail hingga ke masa lalunya yang sekarang fountain berusia 50 tahun. Pada saat ini, ia memiliki banyak melakukan perkosaan dan keinginan untuk membunuh. Dia bahkan telah menghabiskan waktunya di Central New York Psychiatric Center. Polisi membandingkan DNA untuk bukti yang diambil dari kejadian pemerkosaan 1994 pembunuhan. Dan ternyata itu semua cocok.

Fountain mengaku bersalah ketika dihadapkan dengan hasil dan bukti lalu dijatuhi hukuman pada tanggal 1 Juli 2013-23 tahun penjara yang bis jadi penjara seumur hidup baginya.

Amy Weidner Terkuak Setelah 23 Tahun
Sgt. Bill Carter adalah veteran 14 tahun dari IMPD’s Nuisance and Abatement Unit tahun 2012, dan tidak pernah berhadapan dengan kasus pembunuhan dalam karirnya. Semua itu berubah ketika dihadapkan kasus yang mengendap yang tidak terungkap pada tahun 1989 yang mengusik minatnya.

Amy Weidner, 16, telah ditemukan dipukuli, diperkosa, dan dicekik di rumahnya diIndianapolis. Dia sempat menjaga anak di rumah adiknya yang sakit pada malam sebelumnya. Rumah tersebut juga telah dirampok, dengan stereo kakaknya John-Paul hilang.

Dengan tidak arah awal pencarian dan hanya berbekal bloody palm print  (hampir tidak berguna di era 80-an berteknologi rendah), kasus yang sudah berdebu yang dikumpulkan selama lebih dari dua dekade, Carter menjadi terlibat ketika seorang rekan memintanya untuk membantu menavigasi  korban pembunuhan di halaman Facebooknya. Sahabat anehdidunia.com setelah ia berbicara kepada keluarga korban dan melihat bahwa mereka semua telah kehilangan harapan, ia memutuskan untuk mengungkap kebenaran di balik pembunuhan brutal tersebut.

Seorang pria yang akrab dengan keluarga korban memberi Carter daftar nama-nama orang-orang yang harus diajak bicara untuk di korwk informasinya. Salah satunya adalah Rodney Denk, teman John-Paul Weidner, 18 tahun pada saat pembunuhan terjadi. Carter memperoleh sidik jarinya pada hari berikutnya setelah Denk gagal muncul untuk bertemu. Sidik jarinya sama persis dengan sidik jari yang ditemukan di kejadian pembunuhan berlangsung.

Denk dilacak ke rumah temannya yang berada di sisi timur Indianapolis. Mengetahui teka tekinya terendus, dia memotong pergelangan tangannya sendiri. Usaha bunuh dirinya gagal, dan Denk dijatuhi hukuman 65 tahun untuk kejahatannya.

Martha Jean Lambert Terbongkar Setelah 25 Tahun
Pada tanggal 27 November 1985,  Martha Jean Lambert umur 12 tahun hilang dekat rumahnya di St Augustine, Florida. Si rambut pirang kelas tujuh itu tidak pernah terlihat lagi. Dengan tidak adanya tubuh, bukti kuat, atau tersangka yang layak, Departemen County Sheriff St John menutup kasus tanpa info tentang hilangnya anak kecil itu.

Kasus ini diselimuti misteri selama 25 tahun berikutnya, sampai detektif Sean M. Tice dan Howard "Loncat" Cole III mengambil satu gerakan terakhir. Setelah mondar mandir dan berbicara pada kerabat dan saudara martha di lingkungannya, para detektif tersebut mengenvistigasi lebih dekat pada David yaitu saudara gadis hilang tersebut, yang dua tahun lebih tua dari korban. Detektif Tice terampil membongkar informasi dari David Lambert yang sekarang berusia tiga puluhan, dengan menggunakan gambar gadis muda yang dipajang di meja ruang wawancara sebagai umpan. Setelah sekitar 20 jam interogasi, kebenaran mengejutkan terungkap.

Pada malam yang naas pada tahun 1985, Martha dan kakaknya pergi  bermain di puing-puing Sekolah Florida Memorial College, yang telah ditinggalkan selama bertahun-tahun, seperti yang mereka sering lakukan. David telah memberikan Martha uang sebelumnya untuk pergi ke toko, dan ketika ia meminta uang lagi, dan david menolak, lalu martha memukulnya. Karena marah, David mendorong adiknya hingga dia jatuh ke belakang tepat menghantam logam runcing yang menusuk tengkorak gadis muda tersebut. Karena panik, ia mengubur tubuh adiknya dalam kuburan dangkal dan terus merahasiakannya selama lebih dari dua dekade.

Mengingat undang-undang pembatasan dan faktor yang meringankan lainnya, polisi memutuskan untuk tidak menahan David Lambert. Tetapi jasad Martha tidak pernah ditemukan karena konstruksi  daerah yang berubah, jadi kita tidak akan pernah tahu apakah cerita David sepenuhnya benar atau tidak.

Minnie dan Edward Maurin Terkuak Setelah 27 Tahun
Natal adalah waktu berkumpul dengan saudara dan teman, berbagi, dan sukacita. Ini merupakan kasus disebuah kota kecil Chehalis, Washington pada malam Natal 1985. Enam hari sebelumnya, Edward Maurin dan istrinya Minnie telah dilaporkan hilang. Mereka masing masing berusia 83 dan 81 tahun.

Saksi melihat mobil pasangan itu penuh dengan noda darah dengan kunci kontak masih pada mobil. Seminggu kemudian, mayat mereka ditemukan di daerah berhutan di luar kota, tertembak mati.

Detektif memiliki dua tersangka utama atas pembunuhan, Rick dan John (Riffe brothers) tetapi tidak bukti untuk melakukan penangkapan. Sahabat anehdidunia.com saksi tampaknya sangat takut menghadapi pasangan tersebut, yang dikenal dan ditakuti. kasus ini hampir berjalan 30 tahun sebelum jaksa Washington  memiliki bukti cukup untuk pembuktian pembunuhan.

John Riffe meninggal seminggu sebelum penegak hukum membeli tiket untuk penangkapan mereka. Rick tidak begitu beruntung. Setelah enam minggu persidangan, Riffe saudara yang tersisa dinyatakan bersalah pada tujuh tuduhan kejahatan, termasuk pembunuhan. Dia dijatuhi hukuman 103 tahun di penjara federal.

Lebih dari 50 teman dan anggota keluarga Maurin muncul ke gedung pengadilan untuk menyaksikan putusan dan duduk di sisi penuntut ruangan. Sisi pertahanan kosong , kecuali kuasa hukum Riffe.