Saturday, January 10, 2015

Bacaan Ringan "SEJARAH TOKUGAWA CLAN - TOKUGAWA IEMOCHI"

http://massandry.blogspot.com

Tokugawa Iemochi
Shogun Tokugawa : ke-14
Masa Jabatan : 14 Agustus 1858 – 29 Agustus 1866
Penguasa Monarki : Kaisar Kōmei
Didahului oleh  : Tokugawa Iesada
Digantikan oleh : Tokugawa Yoshinobu

Informasi Pribadi
Lahir : 17 Juli 1846 Minato, Tokyo, Jepang
Meninggal : 29 Agustus 1866 (umur 20) Istana Osaka, Jepang
Kebangsaan : Jepang
Suami/Istri : Putri Kazu

Tokugawa Iemochi (徳川 家茂?, lahir di Tokyo, 17 Juli 1846 – meninggal di Osaka, 29 Agustus 1866 pada umur 20 tahun) adalah shogun ke-14 sekaligus shogun terakhir dari Keshogunan Tokugawa di Jepang. Masa jabatannya dari tahun 1858 hingga 1866.[1] Pada masa pemerintahannya terjadi gejolak di dalam negeri sebagai dampak kedatangan Komodor Perry pada tahun 1853 dan 1854, dan dibukanya Jepang untuk perdagangan dengan negara-negara Barat. Masa pemerintahannya juga ditandai dengan melemahnya keshogunan.[1]

Daftar isi 
1 Biografi
2 Catatan kaki
3 Referensi
4 Pranala luar
Biografi[sunting | sunting sumber]
Iemochi dilahirkan sebagai putra pertama dari Tokugawa Nariyuki (1801-1846) yang menjabat daimyo ke-11 Domain Kishū. Nama kecilnya adalah Kikuchiyo. Tempat kelahirannya di rumah kediaman resmi Domain Kishū di Edo (sekarang Minato-ku, Tokyo). Ayahnya adalah putra bungsu dari shogun ke-11 Tokugawa Ienari.

Pada tahun 1847, ketika masih berusia setahun, ia diangkat sebagai putra pewaris oleh daimyo ke-12 Domain Kishū yang bernama Tokugawa Narikatsu, dan menjadi penggantinya pada tahun 1850. Namanya kemudian diganti menjadi Tokugawa Yoshitomi setelah menjalani upacara kedewasaan pada tahun 1851. Sepupu Yoshitomi yang menjabat shogun ke-13 Tokugawa Iesada tidak memiliki pewaris. Oleh karena itu, Yoshitomi pada tahun 1858 dicalonkan sebagai kepala keluarga klan Tokugawa. Pencalonan Yoshitomi bukan tanpa masalah. Faksi lain dalam pemerintahan mencalonkan Tokugawa Yoshinobu atau Matsudaira Naritami sebagai shogun. Setelah diangkat sebagai shogun, Yoshitomi mengganti namanya menjadi Iemochi.

Pada 22 April 1863 (tanggal 5 bulan 3 tahun 3 Bunkyū menurut kalender lama Jepang), Shogun Iemochi melakukan perjalanan ke ibu kota kekaisaran di Kyoto. Perjalanan itu dijadikannya sebuah prosesi besar yang mengikutsertakan 3.000 abdinya sebagai pengawal. Perjalanan Iemochi untuk memenuhi panggilan kaisar merupakan perjalanan pertama oleh shogun Tokugawa ke Kyoto sejak terakhir kalinya perjalanan itu dilakukan oleh Shogun Tokugawa Iemitsu dua ratus tiga puluh tahun sebelumnya pada era Kan'ei.[2]


Surat Abraham Lincoln untuk Shogun Tokugawa Iemochi.
Sebagai bagian dari kebijakan Kōbu Gattai (Persatuan Istana Kekaisaran dan Keshogunan), Iemochi dinikahkan dengan Putri Kekaisaran Kazu-no-Miya Chikako, anak dari Kaisar Ninkō yang juga adik perempuan dari Kaisar Kōmei, namun istri Shogun Iemochi meninggal dunia pada usia muda (20 tahun). Penyebab kematiannya diberitakan secara luas sebagai gagal jantung akibat beri-beri karena kekurangan tiamina (vitamin B1).

Shogun berikutnya, Tokugawa Yoshinobu adalah shogun terakhir dari Keshogunan Tokugawa.