Thursday, January 15, 2015

Bacaan Ringan "SEPULUH LEGENDA SAMURAI ZAMAN KESHOGUNAN JEPANG - PART 2"

http://massandry.blogspot.com
05. Date Masamune
Masamune terlahir sebagai putra sulung dari klan Date yang terkenal yang bertugas di Pertempuran Genpei. Dengan demikian, diharapkan bahwa Masamune akan menggantikan ayahnya sebagai kepala klan, tapi setelah kehilangan penglihatan di mata kanannya diakibatkan penyakit kasus cacar ketika masih kecil, ia dianggap tidak layak untuk mengambil kendali klan oleh ibunya .

Setelah menderita sejumlah kekalahan sebagai seorang jenderal yang belum berpengalaman pada awal karirnya, Masamune memperoleh pijakan sebagai pemimpin dan segera menjadi salah satu orang yang paling ditakuti di seluruh Jepang. Saat ia berkembang dan memulai sebuah kampanye untuk menaklukkan semua provinsi tetangga klan-nya. Tetangga keluarga Hatakeyama memohon dengan ayah Masamune itu, Terumune, untuk menghentikan kampanye agresif anaknya. Ketika ayahnya mengatakan bahwa tidak ada yang bisa ia lakukan untuk mengendalikan anak liar, keluarga Hatakeyama menculik Terumune, dan kemudian tertinggal tentara marah dipimpin oleh Masamune yang diperintahkan oleh ayahnya untuk membunuh semua dari para penculiknya, bahkan jika itu berarti membunuh Terumune sendiri dalam prosesnya. Masamune melakukan seperti yang diperintahkan, dan Terumune, bersama dengan semua para penculik lainnya tewas. Reputasi brutal Masamune tumbuh dari sana dan ia melanjutkan penyiksaan brutal dan pembunuhan keluarga semua penculik ayahnya.

Masamune dikenal karena membuka pintu ke provinsinya untuk orang asing dan misionaris Kristen, dan dengan kehausan akan teknologi asing, ia memulai perjalanan ke Roma untuk memulai hubungan dengan Paus, dan menjadi bagian dari pelayaran Jepang pertama yang berlayar di seluruh dunia.

04. Tokugawa Ieyasu
Tokugawa Ieyasu adalah salah satu samurai paling terkenal sepanjang masa dan adalah satu dari tiga pemersatu besar dari Jepang, yang lainnya adalah Oda Nobunaga dan Toyotomi Hideyoshi, untuk dinobatkan shogun. Tokugawa menikmati semua kesuksesannya meskipun ia bukanlah ahli strategi perang seperti Nobunaga dan Hideyoshi. Tokugawa adalah seorang pragmatis yang bertindak hanya dalam akal sehat dan mengambil risiko yang telah diperhitungkan untuk menempatkan dirinya dalam posisi terbaik untuk mendaki ke puncak. Ia memainkan feodal Jepang seperti memainkan catur, dan sangat ahli dalam memanfaatkan kekuatan dan kelemahan orang – orang di sekitarnya.

Ieyasu berjuang dalam pertempuran pertamanya untuk klan Imagawa pada usia enam belas, dan pada usia dua puluh, setelah pengangkatan dari Oda Nobunaga yang cerdik sebagai kepala klan Oda, Ieyasu menunjukkan kilatan kebijaksanaannya yang nantinya akan menjadi terkenal saat ia beralih kesetiaannya kepada klan Oda yang kuat.

Beberapa tahun selanjutnya Ieyasu memperkuat inti dari kekuasaannya dengan mengelilingi dirinya dengan jenderal yang kuat dan sekutu yang ia hadiahi dengan bagian-bagian dari tanah yang mereka taklukan bersama-sama.

Kemenangan besar Tokugawa di Sekigahara membawa damai dalam jangka panjang untuk seluruh Jepang, dan pada tahun 1603, ia akhirnya dinobatkan shogun oleh kaisar Go-Yozei. Sudah pada usia lanjut dari enam puluh, Tokugawa berperan sebagai shogun untuk hanya segelintir tahun, tiga tahun setelah dinobatkan shogun.

03. Takeda Shingen
Dari semua klan di Jepang, klan Takeda bisa membanggakan kekuatan militernya yang jauh lebih kuat dari semua klan, bahkan lebih daripada aliansi Oda-Tokugawa, dan setelah periode kelemahan setelah perang nya dengan Uesugi Kenshin, Shingen mampu mengembalikan kekuatan pasukannya berkat kecakapan dari “24 Jenderal” yang melayaninya yang kemampuannya sering disebut melebihi kemampuan Shingen sendiri di medan perang. Secara luas diyakini bahwa dengan kekuatan militer miliknya, Shingen adalah satu-satunya daimyo yang memiliki kesempatan untuk berdiri melawan negara adidaya Oda Nobunaga dalam usahanya untuk mengambil alih Jepang, bagaimanapun, ia memilih untuk memfokuskan upaya pada masalah yang lebih lokal yang tergolong ke provinsi di bawah kekuasaannya.

Shingen juga dikreditkan dengan menjadi salah satu panglima perang pertama yang mengintegrasikan banyak senjata api ke rejimen nya tentara karena ia percaya bahwa keajaiban baru teknologi perang akhirnya akan membuat busur dan anak panah usang. Dan beredar pula kabar bahwa Shingen sendiri dibunuh oleh luka tembak.

02. Toyotomi Hideyoshi
Ayah Hideyoshi adalah seorang petani yang kemudian menjadi prajurit perang biasa, yang bahkan tidak menunggangi kuda sewaktu di peperangan. Terlahir di keluarga seperti  itu membuat Hideyoshi tidak memiliki keturunan samurai, dan karena keturunan samurai memainkan peran integral dalam martabat setiap samurai di antara rekan-rekannya, seharusnya tidak mungkin baginya untuk menjadi Jenderal perang yang tangguh dan pemimpin yang inovatif. Tetapi dia membuktikannya.

Hideyoshi tidak dianugerahi kemewahan yang diberikan oleh keluarga keturunan samurai dan karirnya yang luar biasa dimulai dengan menjadi pembawa sandal untuk Oda Nobunaga pada masa – masa di mana klan Nobunaga belum berkuasa. Seiring dengan Nobunaga mendominasi pertempuran feudal Jepang dan membuatnya dirinya menjadi salah satu tokoh yang paling ditakuti, Hideyoshi juga memisahkan dirinya dari garis keturunan petaninya dan menjadi Jenderal hebat di bawah Nobunaga.

Menyusul pembunuhan Nobunaga, kekuasaan Hideyoshi dalam klan Oda terus bertumbuh hingga dia memegang seluruh kekuasaan dari klan tersebut setelah mengalahkan Jenderal yang berasal dari klannya sendiri dalam pertempuran Shizugatake. Hideyoshi terus berkembang dari situ dan menjadi seorang pemimpin yang kuat yang tegas seperti yang juga dimiliki oleh Nobunaga.

01. Oda Nobunaga
Salah satu kemenangan besar yang diraih Oda Nobunaga adalah dengan mengalahkan Imagawa, yang jumlah pasukannya 8x kali lebih banyak dari pasukan Nobunaga. Selama badai yang memaksa pasukan Imagawa untuk berkemah, Nobunaga mengatur pasukannya untuk bergerak, menunggu sampai hujan berhenti dan langsung meluncurkan serangan cepat yang mengagetkan Imagawa dan seluruh pasukannya. Bahkan sebelum Imagawa menyadari apa yang terjadi, Imagawa sudah terbunuh, dan Nobunaga telah meraih kemenangan terbesar dalam sejarah Jepang.

Dari kesuksesannya tersebut, Nobunaga semakin kuat melalui aliansinya dengan Toyotomi Hideyoshi dan Tokugawa Ieyashu serta memulai pembangunan fondasi yang akan memimpin persatuan Jepang di bawah era Tokugawa.

Nobunaga menanjak dari daimyo level rendah ke Jenderal yang tidak dapat dihentikan dikarenakan revolusi yang dilakukannya, di mana dia menghapus sistem kasta yang pada masa itu tengah terjadi dan merekrut pejuang berdasarkan keahliannya bukan dari garis keturunannya. Yang terpenting, Nobunaga mengadopsi senjata api dan strategi volley berputarnya yang memastikan pasukkannya melepaskan tembakan tanpa henti.

Selain sebagai Jenderal yang kuat, Nobunaga juga adalah seorang pemimpin ramah yang membawa inovasi dalam bidang bisnis dan politik. Dia merekonstruksi ekonomi berbasis pertanian ke ekonomi berbasis pembuatan barang dan jasa. Ia juga memperluas perdagangan internasional pada masa pemerintahannya untuk masuk negara-negara di Asia Tenggara serta Eropa. Untuk merampingkan ekonomi mulai berkembang, Nobunaga menugaskan pembangunan jalan antara kota-kota di bawah kekuasaannya yang notabene membantu tidak hanya dengan perdagangan tetapi juga dalam mengangkut tentara yang di tanahnya.