Saturday, January 10, 2015

Bacaan Ringan "ZAMAN PERADABAN MASYARAKAT JEPANG - ZAMAN JOMON"

http://massandry.blogspot.com
Zaman Jōmon (縄文時代, jōmon jidai?) adalah sebutan zaman prasejarah kepulauan Jepang yang dimulai dari akhir zaman Pleistosen hingga zaman Holosen, bersamaan dengan zaman batu pertengahan atau zaman Batu Baru yang ditandai dengan mulai digunakannya barang-barang tembikar. Okinawa berada pada zaman tumpukan kulit kerang ketika kepulauan Jepang yang lain berada pada zaman Jōmon.

Kegiatan manusia pada zaman Jōmon dalam mencari makanan bergantung pada tempat tinggalnya. Manusia yang tinggal di daerah yang diberkahi kekayaan sumber alam mencari makan sebagai pemburu dan pengumpul jenis tanaman yang bisa dimakan. Manusia zaman Jōmon mulai mengenal kebudayaan tembikar yang bersifat artistik. Ada kecenderungan kebudayaan Jōmon lebih berkembang di Jepang bagian timur berdasarkan jumlah situs penggalian dan beragam jenis barang tembikar yang berhasil ditemukan.

Periode Jomon 10.000 SM - 400 SM
Pola hidup stabil mulai muncul di Jepang dengan kedatangan orang-orang Jomon sekitar 10.000 SM Orang-orang selama periode ini mulai membuat lubang terbuka dipecat pembuluh tanah liat dan dihiasi dengan pola yang dibuat dengan menekan tanah liat basah dengan tongkat unbraided atau dikepang dan anyaman tali. Teknik tembikar dari Jomon sangat maju dan karakteristik budaya Neolitik meskipun Jomon adalah, Mesolithic Zaman Batu Tengah, orang-orang. Periode ini dinamai metode tembikar mereka sebagai kata Jomon berarti "pola anyaman tali".Tembikar ditemukan selama periode ini menyarankan orang Jomon memimpin gaya hidup semi-menetap menetap atau setidaknya tembikar mudah pecah dan tidak banyak digunakan untuk pengumpul pemburu yang selalu bergerak. Hal ini percaya bahwa mereka nelayan terampil yang tinggal di gua-gua dan tempat tinggal lubang dangkal.

Periode Jomon biasanya dibagi menjadi enam era yang berbeda, yang, baru jadi periode awal, Awal, Tengah, Akhir, dan Final. Pembagian ini era ini sebagian besar didasarkan pada perubahan jenis tembikar.

Incipient Jomon: 10.000 SM - 8.000 SM
Satu-satunya bukti arkeologis yang ditemukan untuk era Jomon baru jadi adalah fragmen tembikar ditemukan di dataran Kanto. Kanto adalah di sisi timur pulau Honshu di mana Tokyo berada. Tidak diketahui apa fragmen ini adalah ketika selesai, tetapi berpikir mereka adalah bagian dari mangkuk bulat kecil yang digunakan untuk makan atau mungkin menyimpan makanan. Para Jomon baru jadi fragmen gerabah adalah keramik tertua yang diketahui, muncul lebih dari 2.000 tahun sebelum keramik di wilayah Mesopotamia. Membuat tembikar biasanya ditemukan dalam budaya bahwa pertanian praktek. Namun, sampai sekarang belum ada bukti kuat dari praktek-praktek pertanian selama Jomon baru jadi.

Awal Jomon: 8.000 SM - 5.000 SM
Pot yang diproduksi untuk memasak dan makanan mendidih. Ini menampilkan pola-pola karakteristik yang dibuat dengan menekan kerang atau kabel dianyam pada permukaan tanah liat basah sebelum menembak. Peluru berbentuk pot memiliki basis meruncing, yang dianggap telah membantu dalam menstabilkan pembuluh darah di tanah, biasanya abu atau tanah, di tengah-tengah api unggun.

Awal Jomon: 5.000 SM - 2.500 SM
Selama periode ini, suhu global rata-rata adalah 4-6 derajat Fahrenheit lebih tinggi dari suhu saat ini. Kali ini diyakini telah terpanas dalam sejarah Bumi. Selama periode ini pemanasan, praktek pertanian cepat menyebar ke seluruh dunia dan manusia mulai hidup gaya hidup yang lebih menetap. Ini adalah selama periode ini orang-orang Jomon mulai hidup di desa yang besar. Patung-patung tanah liat sederhana telah ditemukan tetapi tidak jelas apa yang mereka wakili.

Jomon Tengah: 2.500 SM - 1.500 SM
Para Jomon mulai bermigrasi keluar dari dataran Kanto ke daerah yang lebih pegunungan Jepang. Hal ini juga selama waktu ini Jomon mulai bentuk praktek sederhana pertanian. Para Dogu, atau patung-patung tanah liat, mereka memproduksi menjadi jauh lebih canggih. Tidak diketahui apa tujuannya patung-patung tanah liat tersebut dilayani, tetapi banyak orang percaya mereka digunakan sebagai jimat untuk kesehatan yang baik atau untuk melahirkan aman. Lain percaya bahwa patung-patung bisa adalah mainan untuk anak-anak atau bahkan representasi dari alien yang mengunjungi Jomon dari luar angkasa.

Jomon Akhir: 1.500 SM - 1.000 SM
Suhu menjadi lebih dingin dan meningkatnya curah hujan memaksa Jomon bermigrasi keluar dari daerah pegunungan dan kembali ke dataran pesisir Honshu. Peningkatan artefak ritual seperti patung-patung batu dan batang diproduksi selama periode ini. Para Goryo, Horinouchi, dan B Kasori gaya tembikar adalah beberapa yang lebih terkenal dari periode ini.

Jomon Akhir: 1.000 SM - 400 SM
Penggalian mengungkapkan sebuah teknologi canggih tombak dikembangkan selama periode ini. Lingkaran batu besar banyak dating ke periode ini diperkirakan telah digunakan untuk praktik-praktik ritual. Meskipun ada bukti budidaya tanaman, itu hanya berdampak sedikit pada gaya hidup orang-orang Jomon itu. Sejumlah besar patung-patung perempuan ditemukan dari periode ini menunjukkan mereka telah mengembangkan sebuah agama yang melibatkan pemujaan dewi.